Another Rainy Day

Kata orang, kalo ada anak muda meninggal dunia juga ikut menangis. Hari Minggu tanggal 14 kemarin, saudara gw meninggal dan hari itu sebelum pemakamannya hujan turun.
Dia masih muda banget. He's only 18. Baru lulus SMU dan bulan depan mulai kerja di kantor baru. Katanya dia ga mau kuliah, mau langsung kerja.
Kemarin pagi gw terbangun karena nyokap bangunin gw dengan buru2 dan panik, firasat gw udah buruk. Gw yakin pasti ada keluarga gw yang kena musibah, apalg denger nyokap panik gitu. Dengan kepala pusing karena bangun mendadak, gw berusaha mencerna kata2 nyokap yg masih narik2 kaki gw dari kasur dan ngomong dengan setengah teriak. "Ya Allah, bangun Ebby! Bangun!! Si Rapik meninggal!".
Gw kaget dan terbangun buru2. Rapik meninggal?? Rapik??? Ulang gw dalam hati.
Gw, kakak gw, Rapik, Reja, dan Kak Ucu. Dulu kami selalu menghabiskan waktu liburan kami bareng2. Dulu banget.. waktu kita masih SD dan awal2 SMP.
Gw masih inget dulu kita sering manjat pohon mangga tetangga buat nyuri buahnya dan ngerujak di depan rumah. Main kartu dan yang kalah mukanya dicoret pake bedak ato disuruh abisin air putih segelas gede banget.
Sekitar tahun 1997, kak Ucu meninggal di usianya yang masih 20an. Sekarang Rapik meninggal di usianya yang masih 18. Dan sekarang tinggal gw, kakak gw dan Reja. Kemarin kami mengingat2 masa2 kecil kami. Sekarang tinggal kita. Mungkin suatu saat nanti kita juga bakal meninggal. Bukan mungkin, tapi pasti. Tinggal tunggu waktu aja.
Reja itu kakaknya Rapik. Umur mereka cuma beda 2 tahun. Persis banget kayak gw dan kakak gw. Waktu kmrn di rumah saudara gw, gw ngeliat pemandangan yang ga enak banget. Gw ngeliat Reja, nyokapnya dan neneknya nangis ngeliat Rapik udah dimandiin dan siap2 dipakein kain kafan.
Gw ikutan nangis. Bukan karena sedih ditinggal Rapik, tapi lebih sedih ngeliat penderitaan orang2 terdekatnya yg ditinggalkan. Gw bahkan nangis waktu liat temen deketnya Rapik yang namanya Ona dan udah kayak sodara sendiri, berlutut dan nangis di nisan Rapik yang baru dimakamin. Kemarin banyak banget temen2nya Rapik, anak2 muda semua. Yang baru lulus SMU dan baru mulai kuliah. Mantan pacarnya Rapik banyak, karena dia emang ganteng. Kemarin gw liat banyak banget cewek2 yang nangis. Inilah sedihnya ngeliat pemakaman anak muda. Ga kebayang kalo suatu saat nanti tiba2 temen deket gw meninggal dan gw ada di posisi yang ditinggalkan. Udah cukup bagi gw ditinggalin orang2 yg gw sayangin.
Mana yang lebih sedih? Yang ditinggalkan atau yg meninggalkan??
Gw sering memikirkan kedua hal itu. Gw sering berdoa semoga gw lebih dulu meninggal dibanding orang2 terdekat gw supaya gw ga ngerasa kehilangan lagi. Sakit banget rasanya. Lebih baik gw meninggal daripada ditinggalkan. Tapi dengan begitu, gw toh juga jadinya nyakitin orang2 terdekat gw kan??
Sewaktu jenazah Rapik mau dimandiin, kakak gw tiba2 ngomong, "Kasian Reja.. Nangis mulu..".
Gw langsung ngeliat ke arah Reja, seorang anak cowok umur 20 thn yang harus menghadapi kenyataan kalau adik terdekatnya meninggal tiba2. Gw bilang ke kakak gw, "Kan dia sama kayak kita Kak. Cuma beda 2 tahun. Gimana kalo kita gitu ya? Kalo gw meninggal tiba2??"
Gw ngomong gitu tanpa mikir panjang dan spontan. Tiba2 kakak gw yang berdiri di samping gw ngomong, "Gw ga tau musti gimana kalo lo meninggal, By...". Gw ngeliat matanya berkaca2 dan tiba2 dia nangis. Gw langsung meluk bahu kakak gw. Kakak yg badannya lebih kecil dari gw. Dan gw pun ikut menangis.
Gw tambah nangis waktu neneknya Reja ngomong begini ke Reja, "Ja.. sekarang ga ada lagi temen kau berantem. Biasanya kau suka berantem ama si Rap cuma gara2 masalah pinjem2an baju.."
Kakak gw langsung nyenggol2 gw, gw ama dia sering banget berantem cuma karena masalah sepele ttg baju dll. Saat itu juga gw langsung nangis sesegukan di bahu kakak gw. "Udah.. udah..." kata kakak gw berusaha nenangin gw.
Gw ga mau ditinggalin orang2 terdekat gw lagi.

Semoga Rapik tenang di alam sana. Kita sekeluarga selalu doain Rap.
Sleep well. May you rest in peace.
RIP M. Rafsanjani...

9 comments:

Darkpuccino said...

biasanya siapa aja yg meninggal, hari itu pasti bakalan mendung atau hujan... ponakan & kakek ku jg gitu dulu...

mampir balik nih. trima kasih :)

ebby! said...

waktu bokap dulu meninggal, mendung gitu langitnya..
trus waktu ron meninggal, ujannya ampe 3 hari berturut2..

trims atas kunjungan baliknya. :)

Poetra Indonesia said...

Mmg sdh bgt ditinggalin org terdekat kita...
Semoga Rapik bahagia disisi-Nya, Amin...

ebby! said...

iya betul.
amien.. makasih yah doanya :]

Tha said...

tabah ya neng, juga buat keluarga yang ditinggalkan. jangan larut2 sedihnya, biar si Rapik juga udah tenang disana =)

er2m said...

gua turut berduka cita, sob...
baru2 ini juga kakek gua meninggal, dan gua tau ga enak rasanya. Apalagi gua ga bisa liat dia bwt terakhir kalinya. Btw, kenapa gua jadi curhat ya...?

ebby! said...

2 tha: makasih yah tha. :]

2 er2m: iya makasih yah. hehe mau curhat jg gpp lah. namanya juga kehilangan..

Shanti Pranadi said...

By, gw baru baca postingan loe yang ini..
Gw juga inget kakak sepupu gw, Mas Sendy yang meninggal di umur 18 tahun juga kalo gw gak salah.. Dia juga baru aja lulus SMA dan baru keterima di sebuah perguruan tinggi negeri..
Sedih emang ditinggal mendadak oleh orang yang kita sayangi.. Gw juga sedih banget pas liat nyokap, bokap, kakak n adeknya almarhum kk sepupu gw itu..
Semoga amal ibadah sodara loe diterima di sisi-Nya yah By..

ebby! said...

amien.. makasih yah shan.
iya emang sedih banget..