Our Crazy-Fun Ujung Genteng Trip


Seperti biasa, kami (Gw, Davin, Affi, dan sekarang plus Ria), ga bisa diem liat kalender yang tanggalannya warna merah. Jadi waktu lebaran haji tanggal 26 Oktober 2012 kemarin yang jatuh pada hari Jumat dan kebetulan juga jadinya long weekend, kami memutuskan dari jauh hari untuk pergi nge-trip ke tempat yang agak jauhan tapi masih bisa dijangkau dengan mobil. 

Pilihan awalnya ada dua tempat, antara Ujung Genteng atau Batu Karas (plus Pangandaran dan Green Canyon). Akhirnya kita milih Ujung Genteng dulu, yang jarak tempuhnya lebih cepet 1 jam dibandingkan ke Batu Karas. Kita baru ngeh belom booking tempat penginapan H-2 sebelum keberangkatan. Dan seperti biasa, gw yang bertugas sebagai tukang nanya (Davin dan Ria sebagai supir, Ria sebagai objek penderita. Hahaha), mulai ribet browsing-browsing penginapan, telepon, dan SMS ke semua kontak penginapan yang udah gw list. Dari 11 penginapan yang gw hubungin, udah full booked semua (mulai dari penginapan yang ecek-ecek murah sampe hotel yang paling mahal di Ujung Genteng). Akhirnya pas hari Kamis subuh (H-1 keberangkatan) gw dengan random milih hubungin satu penginapan yang namanya Pondok Buyung. Eh ternyata masih ada kamar kosong dan gw langsung booking saat itu juga! *lalu joget*

Day I (26 Oktober 2012, Jumat)

Pas hari keberangkatan (Jumat) itu gw ada acara lebaranan dulu dan Affi juga udah ada janji sampai Jumat siang, jadilah kami janjian untuk berangkat tengah malem aja. Kita juga mau ngindarin macet (yang kita pikir bakal macet panjang karena lagi long weekend). Kita ketemuan seperti biasa di rumah Affi, janjian jam 9 malem tapi nyatanya baru ngumpul semua jam 10 malem dan kita bercanda-canda dulu sampe jam 11 kurang. Berangkat dari rumah Affi jam 11an malem pake mobil kesayangannya the lovely Baby Green yang disupiri oleh Davin. Sebelum berangkat kita doa dulu di mobil supaya perjalanan kita lancar dan aman sampe ke tujuan, doanya dipimpin oleh Ria. :)

Karena saat itu cuaca lagi adem dan abis turun hujan, sepanjang perjalanan sampe di rest area Cibubur kita buka jendela sebagian. Buat hemat bensin juga sik sekalian. Sampe di rest area Cibubur, kita pada kelaperan dan mutusin buat makan di Burger King. Makan di sana sekitar 30 menitan dan kita lanjutin perjalanan kita.

Perjalanan lancar dan sampai di pintu tol keluar yang kiri ke Puncak dan kanan ke Sukabumi, kita ambil jalan menuju kanan. Perjalanan masih lancar-lancar aja sampe akhirnya kita nemuin pecahan jalan antara via Pelabuhan Ratu ato lewat kiri (gw lupa jalan hahaha). Sempet muter-muter setengah nyasar, setengah bingung, sampe kita nanya-nanya orang sekitar (padahal udah jam 2 atau 3 tengah malem gitu). Thank God there's a technology named GPS. Berbekal GPS dari smartphone masing-masing, kita gunain navigation yang tersedia. Voila! :D

Hasil ber-GPS selama perjalanan.;)


Day II (27 Oktober 2012, Sabtu)

Udah masuk di hari kedua nih ya berarti perjalanan kita. :)
Selama perjalanan, kita ngelewatin hutan-hutan yang rada spooky dan udaranya udah mulai dingin banget.  Di tengah perjalanan, Affi sempet gantiin Davin nyetir karena Davin udah ngantuk. Lalu kita juga sempet kebelet pipis berjamaah, hahaha. Di tengah jalan, kita nemu Musholla dan numpang buang air kecil di sana pas banget waktu lagi azan subuh. Dan ternyata perjalanan dari Musholla itu sampe ke tempat tujuan hanya tinggal kurang dari satu jam lagi.

Dari situ mata kita udah mulai melek semua dan seger sama udara pagi. Lama-lama penampakan pantai dari kejauhan dan tertutup bukit-bukit udah mulai terlihat. Gw dan anak-anak yang lain udah mulai teriak-teriak kesenengan. Akhirnya kita sampai di Ujung Genteng sekitar jam 5an subuh. It means dari Jakarta ke Ujung Genteng butuh waktu sekitar 6 jam perjalanan (jika jalanan kosong, lancar, dan supir handal. Hahaha).
Sempet muter-muter untuk nyari penginapan Pondok Bungsu sambil nelepon bapaknya (Pak Ichi) yang udah gw kontak dari kemarin-kemarin. Dan kita sempet shock karena Pak Ichi bilang penginapannya udah full! How come? I already booked and they said there's still available room left for us! *JRENG JRENG*

Tau-tau si Pak Ichi bilang, dia rekomendasiin rumah warga yang bisa kita sewa secara full dan dengan harga yang sama, yaitu Rp 300.000. Si Davin langsung nyeletuk, "Enakan rumah warga tuh coy!". Okay then.. Kita pake rumah warga! *joget lagi*
Rumah warganya sendiri terdiri dari dua kamar tidur, satu kamar mandi, satu ruang tamu, dan dapur. Airnya kenceng dan bersih, kamar tidur juga nyaman untuk ukuran kita yang doyan ngegembel. :D
Selesai bayar uang muka (Rp 150.000) untuk biaya penginapan ke Ibu yang nyewain rumah, kita masukin barang-barang pribadi ke dalam rumah dan istirahat selama 2 jam supaya bisa maen ke pantai abis itu. 

Sekitar jam 9an, kita udah ganti baju dengan baju maen buat ke pantai, siapin kamera dan perlengkapannya, pake sunblock, dan siap menuju pantai Pangumbahan. Pantai Pangumbahan ini adalah pantai tempat penangkaran penyu yang bisa ditempuh dengan mobil selama kurang lebih 15 menit. Selama perjalanan ke sana, di sebelah kiri kita bisa lihat pantai yang berderet dan ombak-ombaknya yang gede. Di Ujung Genteng ini emang terkenal sebagai spot surfing. Banyak banget bule-bule yang surfing di sini. Ada satu spot penginapan dan pantai yang paling banyak bulenya (bule semua isinya gw rasa). Kayaknya emang spot di situ paling oke buat surfing. 

Pantai yang sering jadi lokasi surfing. That's me :)

Sampai di Pantai Pangumbahan, kita ketemu gerbang masuknya dan di bagian depan ada gedung yang di atasnya ada patung penyu yang gede banget. Sesudah foto-foto di depan, kita masuk ke dalam dan jalan menuju pantai di bagian belakang. Pantainya luas dan sepi (nyaris kosong) karena masih siang, kayaknya orang pada takut jadi item. :D But we don't care, kita mulai nikmatin pantai seperti biasanya! :)

Gedung depan penangkaran penyu di Pantai Pangumbahan 


Me, itu pintu gerbang belakang menuju pantai Pangumbahan 

Me, Ria, and Davin :) 

Jalan sedikit dari depan menuju pantai Pangumbahan 

Area Pantai Peneluran Penyu. Oh, hello beach! :D
ki-ka: Ria, Me, Affi 

The panorama picture of Pangumbahan Beach. Lovely :)

Affi and Ria. Look at those wave! 


Dapin lepas dari kandaaaang! :D

Halooo, pantai Pangumbahan! :D

Berempat gaya babodohan pake self-timer :D 

Hello, besties! :)
clockwise: Me, Davin, Affi, Ria

Puas main dan foto-foto di pantai, kita kelaperan karena terakhir makan itu semalem pas di rest area. Sebelum cari tempat makan, kita nanya dulu ke Bapak yang jaga tempat penangkaran tentang jadwal ngelepas penyu yang selalu diadain setiap sore jam setengah 6. Dari situ, kita langsung cabut untuk cari tempat makan siang.

Cari tempat makan siang di Ujung Genteng itu gampang-gampang susah. Gampangnya ya karena tempat makan semacam restoran atau warung makan banyak berjejer. Susahnya ya cari yang sesuai selera. Setelah melewati beberapa tempat makan yang bagi kita kurang sreg, kita berhenti di satu tempat makan yang bisa duduk lesehan dan menghadap laut. Restorannya nyediain berbagai makanan seafood, ayam, sayur, jus, dll. Untuk harganya sih yaaaah.. Harga kontes! :D Seporsi udang aja bisa sampe Rp 100.000 lebih. Berkat berkah hitung-hitungan kami atas budget yang pengennya ala backpacker, kita mesen nasi goreng pake telur (untuk Affi), nasi putih bertiga, sayur tumis kangkung, fu yung hay, dan es teh manis. Pesenan kita dianternya lamaaaaaa banget. Kayaknya emang karena yang masak dan melayani orangnya itu-itu juga, kurang tenaga kayaknya. Akhirnya makanan kita dateng dan kita yang udah pada kelaperan langsung menyerbu makanan. Baru setengah jalan makan, gw ngerasa masih laper dan ga bakal kenyang. Akhirnya gw mutusin buat mesen ayam bakar yang seporsinya kira-kira Rp 50.000-an. Bad decision?? Awalnya sih gitu. Karena ayamnya keluar lamaaa banget. Sampe nasi dan lauk yang lain udah abis duluan. Akhirnya kita mutusin supaya ayamnya dibungkus aja, biar bisa kita makan buat makan malem. :D

 Ini nih menu 'Udang Kontes' :D

Selesai makan sekitar jam 01.30 siang, kita balik ke rumah penginapan kita. Sangking ngantuknya kurang tidur dan capeknya seharian main di pantai, kita langsung ketiduran di kamar. Kita tidur siang sekitar 2 jam-an dan sorenya kita langsung mandi supaya bisa ke Pantai Pangumbahan lagi untuk melepas anak penyu atau yang disebut tukik ke laut.

Sebelum ke pantai Pangumbahan, kita sempet nongkrong-nongkrong dulu sambil makan sop buah di pinggir pantai deket penginapan. Waktu itu sore-sore dan cuaca mendung. Asik banget. :D


Makan sop buah sore-sore asoy :D

Kita juga sempet main bareng anak-anak kecil sekitar yang lagi pada asik maen. Abis diajak foto-foto, ternyata mereka iseng ngerjain gw buat masuk ke lubang jebakan yang mereka bikin di pantai. Emang dasar bocah yah, gw shock eh mereka malah seneng. >.<

The local childrens :) 


METAL! :D


Levitasi hore bersama bocah! :D

Lagi pada maen jumpalitan :) 

Capoeira ala bocah :D 

Belom apa-apa si Davin udah ditarik-tarik anak kecil :D

Dari situ, kita berangkat menuju Pantai Pangumbahan (sekitar jam 4an sore). Kita sempet berhenti di spot pantai yang banyak bulenya buat foto-foto karena ombaknya lagi gede. Tahu-tahu pas lagi asik foto, ada mobil orang kejebak di pasir pantai dan ga bisa bergerak maju. Setelah kita dan warga lain bantu, akhirnya tu mobil bisa keluar juga. Dari sekian banyak orang-orang yang lewatin kita dan mobil si Bapak yang kejebak di pasir, yang bantuin dia cuma kita dan dua orang warga lokal yang lagi melintas. Hmm..
Dan ternyata si bapak dan sekeluarga juga mau ke Pantai Pangumbahan buat ngelepas tukik.

Bersama Baby Green, jagoan di kala nge-trip :D


Sampai di Pantai Pangumbahan lagi, disana ternyata udah rame banget mobil-mobil yang parkir buat ikutan ngelepas tukik. Untuk ngelepas tukik, kita harus bayar biaya registrasi sebesar Rp 5000 saja. Goceng doang, guys. And you know what? It was such a chaos on the beach with so many people like that. Belom lagi pas proses pelepasan tukiknya yang jelas-jelas si Mbak petugasnya udah bilang: "Dilarang mengambil foto tukik dari dekat, dilarang memegang tukik dengan tangan, dilarang berdiri di depan tukik karena akan menghalangi jalannya si tukik, dan tidak boleh melewati posisi orang yang paling depan dari barisan." It's just a simply rules, but all the idiot and primitive people masih ada aja yang nyerbu si tukik langsung pas dilepas ke pasir, ada yang megang-megang tukik sampe diteriakin orang-orang yang masih bisa berpikir pake otak, ada yang foto-foto dari deket, ada yang melintas di depan tukiknya, dan bahkan ada yang nginjek tukiknya. Poor tukik. Manusia emang perpaduan antara makhluk tolol dan egois. Yes, we are. 
Sempet emosi nontonin kelakuan manusia-manusia purba gitu. Kasian para penjaganya juga yang udah teriak-teriak tapi ga didenger para manusia purba itu. Dan memang kurang tenaga yang menjaga di sana.


 The Tukiks. Cute :)

Run for your life, Tukik! :D
 Semangat yah larinya, jauhi para manusia ya... :)

Kita sempet menjauh dari ke-chaos-an di sana supaya ga kebawa emosi lagi. Akhirnya kita foto-foto aja pas cuaca lagi mendung-mendung bangetnya itu dan sempet ujan kecil.

Cuaca mendung sekaleee.

Pangumbahan beach in the late afternoon :)

Sesudah dari sana, kita mutusin buat cari makan malem. Kali ini kita cari tempat makan yang agak jauhan dari penginapan. Akhirnya nemu tempat makan yang kita rasa lumayanlah. Dan tak lupa, kita udah bawa ayam bakar yang kita bungkus tadi siang. Nyeahahaha. Pas ngeliat menu di restoran yang satu ini, ternyata harganya normal! *dan sorak sorai!*
Tapi tapi tapi.... Ternyata di sini pelayanannya lebih lamaaaaa lagi dari drpd di tempat kita makan siang tadi. Gw jadi ambil kesimpulan, jangan-jangan semua tempat makan di Ujung Genteng lama semua pelayanannya karena kurang orang dan tenaga. Sesudah nunggu sekitar hampir satu jam dan Davin udah mulai ngomel kelaperan, makanan kita keluar juga dan ternyata lumayan enak loh. :D

Kenyang makan, kita mutusin buat balik ke penginapan. Sempet tidur-tiduran sebentar dan ngobrol ngalor ngidul, lalu kita iseng jalan dan duduk-duduk di pinggir pantai. Karena udah ngerasa banyak angin laut, kita balik ke penginapan dan iseng-iseng bikin "Truth or Dare" yang ujung-ujungnya malah jadi "Truth or Truth." Hahahaha. Dan ga kerasa tiba-tiba kami ketiduran.


Day III (28 Oktober 2012)

Kita bangun lumayan pagi (kalo ga salah jam 7an, apakah masih dihitung "lumayan pagi"?? Hahaha). Hari ini pagi-pagi kita niat buat balik ke Pantai Pangumbahan buat sesi foto-foto pakai toga yang kita udah bawa dari Jakarta. Niat banget yaah :D

Karena kita belum sempet untuk foto-foto di studio pasca wisuda bareng-bareng, makanya si Ria ngusulin untuk bawa toga dan foto di alam terbuka. Hasil fotonya keren-keren looh, kebetulan juga cuaca lagi asik panasnya dan ombaknya lagi bagus untuk foto-foto. :)

Look at the waves, the frikkin waves! 

 
Bertiga :)

 We laughed so hard that day :)

 Levitasi hore!
Bertiga :) 

Bapak dan Anak :D 

 Dilempar! ;)
Kelakuan! Hahahaha :D

Tons of laughs :)
1, 2, 3! :)

I'm at my happiest when I'm on the beach with my besties :)

 Sweet escape. No filter or edit at all. :)

 Love the wave :)

Kelar dari foto-foto di Pantai Pangumbahan, kita balik ke penginapan untuk mandi dan siap-siap balik ke Jakarta sebelum jalanan mulai macet arus balik liburan. Packing kembali dan beres-beres udah kelar, sekitar jam 10an kita berangkat kembali menuju Jakarta setelah melunasi sisa pembayaran penginapan.

Perjalanan menuju Jakarta jauh lebih lama dibanding saat kita berangkat. Kalo pas berangkat kita cuma butuh 6 jam perjalanan, pas pulang kita butuh waktu sekitar 10 jam karena terjebak kemacetan arus balik. *toeeeng!*.
Untungnya pas di perjalanan pulang kita ngelewatin alur jalan yang beda pas kita berangkat dan nemuin tempat makan enak murah meriah (apa karena kelaperan??haha) dan juga kita ngelewatin hutan dan pepohonan yang bagus banget pemandangannya. Sempet berhenti di daerah pepohonan karet buat foto-foto. :D


Sempet-sempetnya kita stop :D 

Pepohonan karet :) 

Ki-ka: Me, Affi, Ria :) 

:P 

Hula! :D 

Mari balik ke mobil dan kembali ke Jakarta! :)

Puas foto-foto bentar, kita balik lagi ke mobil dan kebetulan tau-tau turun gerimis. Kita ngelanjutin perjalanan yang tersendat-sendat karena macet dan akhirnya sampai dengan selamat sentosa si Jakarta sekitar jam 8an malam.

Trip ke Ujung Genteng kemarin sangat menyenangkan bagi gw karena over-all perjalanan kita Alhamdulillah lancar dan aman, kerjaan kita ketawa-ketawa mulu sampe tenggorokan gw sakit, pantainya indah, dan yang penting bisa liburan bareng temen-temen tersayang. :)

Terimakasih Affi, Davin, dan Ria atas perjalanan dan liburan yang menyenangkan! Next trip, yuk mari kemana kita?? ;)

1 comments:

jajan halal said...

keren..baru aja rabu pulang dari ujung genteng ..nginep di pondok alif ..makanan disitu murah2 ...lumayan