Kiluan Trip.

Akhirnya tanggal 13-15 Juli 2012 kemarin keinginan gw buat berangkat ke Kiluan terwujud juga. Awalnya tuh udah dari bulan lalu, temen SMA gw yang namanya Rina yang sering ngadain trip-trip gitu nyapa gw di YM. Ujung-ujungnya dia ngajakin ke Kiluan. Dia punya semacam EO buat jalan-jalan asik dengan harga terjangkau gitu. Gw minta dia kirim itinerary-nya ke email gw. Dan tu itinerary belom sempet gw buka karena gw sibuk dan lupa total selama 2-3 minggu gitu dong! Ckckck. :D
Tiba-tiba si Bebi (temen SMA gw juga), BBm-in gw tentang trip yang diadain Rina. Dan gw teringatlah dengan email dari Rina tersebut. Setelah gw nanya-nanya si Bebi tentang tanggal berangkat dan biayanya, gw jadi makin tertarik. Dan ujung-ujungnya gw minta kirimin ulang email itinerary trip itu karena pas gw cek di inbox email kok malah ilang. Huahahaha. Malu-maluin jadi pelupa gini. :D
Setelah baca itinerary dan rute-rute perjalanan, gw makin tertarik. Lalu gw nanya ke Rina via YM, kalo plus diving jadi berapa? Eh ternyata Rina bilang di sana belum ada diving operator-nya. Sempet kecewa karena gw kan ngincer diving-nya tuh. :( Trus gw bilang ke Rina kalo gw bakal kabarin lagi fix-nya hari Rabu minggu depan, padahal keberangkatannya hari Jumat-nya. Untungnya si Rina asoy-asoy aja. Hehe. :D
Selama beberapa hari tersebut gw masih labil, berangkat atau ga. Soalnya sempet ada rencana buat ke Bandung hari Jumat itu juga. Akhirnya hari Selasa, gw lagi ada acara di Palalangon tuh.. Gw SMS Rina kalo gw fix ikutan trip ke Kiluan dan siap berangkat hari Jumat! :D

Nah sekarang mari kita mulai cerita selama perjalanan ke Kiluan yah. ;)

Hari Pertama dan Kedua (13-14 Juli 2012).

Meeting point kita di FX, Senayan jam 20:30. Jam 21:00 kita udah harus cabut dari situ dan menuju Merak. Kita yang berangkat ke Kiluan ada tujuh orang (gw, Bebi, Rina, Lisa, Laras, Sisca, dan Reni). Cewek semua booo.. Eh plus si Pak Hasan sang supir deh, cowok sendirian dia. Haha. Dia yang jadi supir kita selama perjalanan 3 hari 2 malam ini. Mobil yang kita pake itu adalah mobil ELF. Ganas juga ni mobil, bisa diajak off-road! :D
Setelah kenalan dengan yang lain, sekitar jam 21:00 kita berangkat ke pelabuhan Merak. Perjalanan menuju ke sana sekitar 2,5 jam-an karena dari Jakartanya aja udah macet banget (maklum lah Jumat malem). Selama perjalanan menuju Merak, gw tidur terus karena capek banget udah aktifitas dari subuh.
Sesampai di Merak untungnya kita ga pake ngantri-ngantri dan mobil masuk ke dalam kapal feri. Perjalanan dr Merak ke Bakauheni Lampung sekitar 3 jam. 

Sampai di Bakauheni mungkin sekitar jam 3 atau 4 pagi kali ya. Kita di mobil pada tidur semua karena tepar. Haha. Dari Bakauheni, perjalanan menuju Kiluan harus ditempuh 3 jam perjalanan darat. Jadi sambil menuju Kiluan, kita melewati beberapa pantai gitu.

Pantai pertama yang kita singgahi adalah Pantai Mutun. Di Pantai itu ternyata udah jadi pantai komersil. Dan di sepanjang pinggir pantai udah ada deretan-deretan gazebo kecil buat duduk-duduk dan makan. Harga sewa per gazebonya Rp 50.000/pakai. Kita duduk disana sambil sarapan nasi uduk (yang enak dan masih panas) dan nikmatin pemandangan pantai yang masih bersih dan pasirnya putih walaupun banyak pengunjung dan udah jadi pantai komersil.


Pantai Mutun. Ada kapal-kapal kecil untuk nyebrang ke Pulau Tangkil di seberang. 


Rina lagi fotoin Laras, Reni, dan Sisca.

Sesudah sarapan, kita nyebrang naik kapal kecil ke pulau di seberang Pantai Mutun. Nama pulaunya adalah pulau Tangkil. Di pulau ini pasirnya haluuus banget kayak bedak tabur. Kita di sini ga lama-lama, cuma foto-foto dan kelilingin pulau sedikit. Ga bisa berenang di sini karena ada papan larangan yang ngelarang kita berenang, bahaya gitu. Kata si Rina sih dulu ada yang meninggal di situ. Weww.. o_o

Foto kartu yang "nyampah" di pantai Tangkil. Bening banget ya airnya.


Me. Hello, Pulau Tangkil! :D 


"Selamat Datang" 


"Dilarang!! Berenang Di Area Ini" 


Rina lagi levitasi hore, difoto oleh Bebi.

Setelah puas main dan foto-foto di Pulau Tangkil, kita balik lagi ke Pantai Mutun untuk segera menuju Kiluan. Perjalanan sekitar 2 jam kali yah. Kayaknya trip kali ini gw rada ga merhatiin waktu karena udah ada yang ngatur sih.. (lirik-lirik Rina) hehe. Jadinya gw juga kurang bisa pastiin sampe mana jam berapanya. Hmmm, penulis yang odong. Maapkeun. >.<

Perjalanan menuju Kiluan, kita kebanyakan tidur (LAGI) hehe. Karena kita kecapaian, setelah seharian di hari sebelumnya (Jum'at) kita beraktifitas masing-masing dari subuh (kerja, dll) dan malemnya langsung berangkat ke Lampung. Ternyata selama perjalanan ke Kiluan, di sisi kiri kita melewati Pantai Klara yang panjang dan pemandangannya keren. Gw ga nyaksiin secara langsung karena ketiduran, si Bebi dan Reni yang lihat secara langsung. 

Dan akhirnyaaa, kita sampai di Kiluan setelah melewati rumah-rumah khas Lampung yang berbentuk panggung, orang-orang yang menjemur biji kakao di depan rumah, jalanan yang hancur dan goyang dangdut,  sawah hijau, dan tibalah kita berada di depan gerbang selamat datang Kiluan yang disertai dengan patung lumba-lumbanya. HOREEE! :D


Rumah khas Lampung. Di depannya kalo ga jemur biji kakao, ya jemur cengkeh. (Foto nge-blur karena diambilnya pas mobil lagi ngebut) 


"Selamat Datang Di Teluk Kiluan" HAAAI! :D All the happy faces and tired assess. Hehe. 

Kiluan itu ternyata ada Kiluan daratan dan ada Kiluan Pulau. Nah kita pertama sampai di Kiluan daratan dulu, di sini ada juga pantai Pasir Putih (yang akan kita kunjungi nanti). Pertama-tama kita nyebrang dulu dari Kiluan daratan ke Kiluan Pulau. Kita naik kapal kecil menuju Kiluan Pulau. Perjalanan sekitar 15 menit. Dan pemandangan sepanjang perjalanan itu Subhanallaaaaah, keren banget. :") 


Siap-siap nyebrang ke Pulau Kiluan dari Kiluan Daratan. (itu Bebi dan Laras)


Halo lauuuut! :3 (me and Rina) 


on the boat (namanya Jungkung), menuju Pulau Kiluan 


Sudah sampai di Pulau Kiluan looh! (Bebi dan Rina) 


Pemandangan dari Pulau Kiluan.

Sampai di Pulau Kiluan, gw ga tahu harus komentar apa. Seneng banget bisa sampe sini. :") Pulaunya bersih, airnya biru banget, cottage-nya oke banget (ada dua kamar tidur, dua kamar mandi, dapur, dan ruang tamu yang plong), pemandu dan penduduk yang baik-baik (Bang Maimun yang berbadan sexy yang menjamu kita selama di sana, hahaha), pemandangan yang super, dan lain-lain yang sulit gw ungkapkan. :")


"Kiluan Bay" 


Our cottage. View from the outside. Two stories. Lantai atas ruang tamu, kamar tidur (2), dan dapur. Lantai bawah dua kamar mandi.


Cottage tetangga sebelah yang isinya keluarga (ibu, bapak, anak) 


View depan cottage langsung.  


Dalamnya cottage. 


Kamar tidur. 


Tangga menuju ke kamar mandi bawah. 


Dapur 


Ruang tamu yang plong. I don't know why Rina did that. Haha :D 


Rina lagi menuju gazebo kecil di depan pantai. Bawa bantal :D 


The ultimate amazing Kiluan beach :) 


Heavenly enough? :)

Kita istirahat sebentar di cottage, bersih-bersih (tapi ga mandi karena mau maen di pantai lagi), dan ganti baju. Tidak lupa makan siang yang udah dibikinin sama si ibu yang emang bagian dari servis di sana. Makanan selama di sana selalu ENAK-ENAK BANGET, terutama sambelnya! Bener-bener perbaikan gizi selama di sana gw makan nasi mulu, pdhal udah hampir dua minggu ga makan nasi. :D
Setelah makan, kita menuju pantai Pasir Putih yang ada di Kiluan Daratan. Otomatis kita musti nyebrang lagi ke daratan. Pantai Pasir Putih ini letaknya terpencil dan untuk menuju kesana kita harus hiking selama 15 menit (yang melelahkan dan ngabisin nafas :D ). Tapi worth it banget karena pantainya keren, banyak batu-batu karang besar untuk foto-foto, dan kosong (ini yang gw suka). 


Perjalanan hiking menuju pantai Pasir Putih 


Perjalanan hiking menuju pantai Pasir Putih  


Perjalanan hiking menuju pantai Pasir Putih  


Di Kiluan ini, ternyata ada desa-desa yang dibagi-bagi berdasarkan daerah. Ada kampung Sunda, kampung Bali, dan satu lagi gw lupa.. >.< Kebanyakan sih kampung Bali dan bisa nemu beberapa pura kayak di foto ini.


We almost there! Di belakang udah keliatan lautnya :D 


Pantai sudah di depan mata. 


Hello, Pasir Putih! :) 


Pantai Pasir Putih 


Me. Hello! :) 


Batu karang tempat mejeng. 


Spot foto oke. 


Me and Bebi 


Halo, Babiks. Wish you all were here. 


My tan-lines. hahaha 


Bebi and Rina and the others as the background :D 


Mari pulang menuju Pulau Kiluan lagi :)

Sudah puas maen-maen, foto-foto, dan nikmatin pemandangan di pantai Pasir Putih, kita pulang menuju Kiluan lagi. Itu udah sekitar jam 17:30 an kali ya kita balik. Buru-buru balik karena ngejar pengen snorkeling di pantai Kiluan. Sampe di sana, gw langsung lari ambil alat snorkeling dan maen nyebur wae. :D
Pas waktu itu matahari udah hampir ngilang dan ombaknya lagi bandel. Jadi kurang bisa menikmati snorkeling di sore hari itu. Alhasil kaki kiri gw kegesek karang. Awalnya masih asik aja snorkeling, pas kebentur karang juga cuma sakit kebentur doang. Eh lama-lama kok perih. Akhirnya gw mutusin buat balik ke pantai dan pas ngeliat kaki gw.... Alamak... Itu darah banyak banget ngucur kemana-mana. Hahaha. Pasrah deh. Sama si abang pemandu, disuruh kasih betadine. Akhirnya gw mutusin buat mandi aja karena luka di kaki udah mulai ga asik.


my poor leg :D


hasil kekejaman karang pas snorkeling :D

Sesudah kita semua mandi, kita disuguhin makan malam oleh abang dan ibu yang ada di sana. Have I told you that the food is always DELICIOUS? Dan malam itu kita disuguhin ikan baracuda seberat 7 kilogram yang dibakar dan baru aja ditangkep sorenya buat kita-kita! Oh my... Pengalaman pertama gw makan baracuda dan itu rasanya ENAK BANGET AMPE SURGA TINGKAT KE TUJUH. Ga, ga lebay. Emang beneran enak. Ikannya masih seger karena baru aja ditangkep dari laut coy, rasanya manis, dan itu baru aja dibakar di depan kita. Dagingnya enak banget dan durinya gede-gede, jadi no worries bakal keselek duri. Dan yang bikin tambah enak lagi adalah sambel kecapnya! Aaaah, pas ngetik ini aja gw jadi ngiler. Hahaha. We're definitely on holiday in heaven rasanya. :)


Ikan baracuda yang lagi dibakar :) 


Our delicioso dinner 


Enak banget ini! :9

Kita makan di gazebo besar sambil lesehan gitu. By the beach. It was heavenly experience. Makan enak, di pinggir pantai. :D 
Selesai makan sekitar jam 8 malem, kita semua kekenyangan (karena nambah mulu haha) dan mulai ngantuk karena kecapekan maen seharian. Akhirnyanya kita mutusin buat tidur lebih cepet. Padahal kita inget kalo malem itu adalah malem Minggu, which is kalo di Jakarta pasti lagi rame-ramenya sedangkan kita lagi liburan dan refreshing jiwa. ;)

Di Kiluan ini ga ada sinyal sama sekali. Begitu masuk ke Kiluan daratan, sinyal hilang. Padahal sebelumnya selama perjalanan sinyal masih kenceng. Ini yang gw suka, jauh dari sinyal dan dunia luar. Dan listrik juga di Pulau Kiluan sangat terbatas. Hanya mengandalkan genset di malam hari dan tenaga surya pas siang hari. tapi tenaga suryanya juga kadang berfungsi, kadang ga. Jadi bener-bener refreshing jiwa. :)

Hari Ketiga (14 Juli 2012).

Di hari terakhir kita di sini, kegiatan kita sejak awal bangun adalah sarapan dulu pastinya hehe dan siap-siap berburu penampakan lumba-lumba yang merupakan keunggulan dan ciri khas dari teluk Kiluan ini. Konon katanya perkumpulan lumba-lumba di Teluk Kiluan adalah perkumpulan terbesar di dunia. :)
Kita siap-siap sejak jam setengah 6 pagi dan berangkat naik kapal jam 6. Kenapa pagi banget? Karena kita akan menempuh perjalanan selama sekitar satu jam naik kapal jungkung menuju laut lepas Samudera Hindia. Dengernya aja gw udah ga sabaran untuk cepat-cepat berangkat. Dengan kapal jungkung yang hanya muat satu baris orang, cuma diisi maksimal 3 orang penumpang dan 1 orang abang yang ngemudiin. Kita dipandu sama si Bang Ahmad (kalo ga salah. Pikun banget deh gw). Si Bang Ahmad ini termasuk salah satu abang yang gigih selama perburuan penampakan lumba-lumba. Kita sempet nunggu beberapa waktu dan keliling-keliling laut buat ketemu beberapa lumba-lumba yang lagi berenang. Emang dasar lumba-lumbanya malu-malu, ilang nongol-ilang nongol. Jadi serasa digodain sama lumba-lumba! :D
Alhamdulillah kapal gw yang isinya gw, Bebi, dan Rina bisa nyaksiin beberapa lumba-lumba dari jarak yang lumayan kelihatan dibanding orang yang lain. One of the most precious experience ever! :)


Siap-siap berburu lumba-lumba ;) 


Reni and Lisa 


Para pemburu penampakan lumba-lumba 


Menonton sunrise dari tengah laut lepas :") 


Selama perjalanan, nemu banyak ubur-ubur di bawah kita. Katanya lagi musim ubur-ubur. 


Lumba-lumba yang sulit tertangkap kamera digital biasa 


Lumba-lumbanya itu tuh yang item-item :D (sorry for the low quality) 


Selalu telat menangkap penampakan si lumba-lumba 


Sulitnya kamu ditangkap oleh kamera, wahai lumba-lumba 

Penampakan lumba-lumbanya emang sulit buat ditangkap dengan kamera digital gw yang biasa. Musti bawa yang canggihan kali ya biar bisa difoto :D. Setelah puas berburu penampakan lumba-lumba, kita mutusin buat balik ke pulau Kiluan karena mau snorkeling dan maen-maen air lagi. :)


 Pemandangan selama perjalanan balik


Ombak-ombak yang nabrak pulau di tengah laut. 


Warna airnya bagus. 


Warna airnya bagus ya kayak permen :D

Karena sejak awal sebelum berangkat berburu penampakan lumba-lumba gw dan Rina udah bawa snorkeling gear, jadilah kita nyebur di tengah laut dan masih jauh dari pulau. Si abangnya bilang di spot situ paling oke pemandangan bawah lautnya, dan emang dari atas kapal udah keliatan karang-karang dan ikan-ikan yang oke di bawah. Lalu nyeburlah kita. ;) 


Let's roll! 


Rina :D

Dan ternyata emang bener kata si Abang Ahmad. Spot snorkeling di situ keren banget. Ikan-ikan dan karang di bawahnya bagus-bagus, airnya juga biru jernih banget. Seruuu! Dan kita berenang lumayan jauuuuh buat balik ke pulau. Untungnya si abang sambil dampingin kita dari belakang, jadi kita bisa pegangan ke kapal kalo kecapekan. :D
Sayang gw ga bawa underwater camera, padahal mumpung bagus spot snorkeling-nya. Note to myself: selalu bawa underwater camera setiap snorkeling!  

Setelah puas maen-maen bersama ikan, kita balik ke Pulau sekitar jam 10. Badan rasanya udah capek banget, laper, tapi seneng banget bisa nemu spot snorkeling yang oke. Sambil istirahat di pinggir pantai, si Bang Maimun nyuguhin kita kelapa muda yang langsung dipetik dari pohon yang ada di belakang cottage. Bayangin aja abis snorkeling, nongkrong di pinggir pantai, sambil minum kelapa muda. ;)
Setelah itu, kita beres-beres dan mandi karena siap-siap buat pulang menuju Lampung jam 12. We're not even ready to go home. But we have to. :(( 
Jam 11 kita disuguhin makan siang oleh si ibu dan setelah sesi perpisahan dengan ibu dan abang-abang di sana, kita naik kapal lagi untuk balik ke Kiluan daratan. Di sana udah ada Pak Hasan yang nunggu dengan ELF handal itu dan siap nganterin kita balik ke Bandar Lampung, lalu Bakauheni, nyebrang ke Merak, dan kembali ke Jakarta dan rumah masing-masing. 


Me, on the boat. Balik ke Kiluan daratan. 


Me and Rina, the EO. Sudah kembali ke Kiluan daratan. :D


Rina, Bebi, and Me. Highschool buds. :) 


"Selamat Jalan" :( See you soon, Kiluan! 


Mejeng gila dulu di tengah jalan. :D 


Semedi di tengah jalan :D

Kembali ke Bandar Lampung, kita sempet mampir dulu buat makan di warung makan Bakso yang terkenal di Lampung. Namanya Bakso Son Haji - Sony. Katanya ini warung bakso terkenal enak di Lampung dan para wisatawan wajib nyicipin kuliner ini. Sayang banget batre kamera gw udah abis dan ga sempet foto-foto disana. Googling aja yaah. Hehe >.< .. Dan emang ternyata baksonya enak kok. :)

Selesai makan, kita balik menuju Bakauheni. Saat itu udah cukup sore, sekitar jam 3 an. Di perjalanan menuju Bakauheni, kita mampir sebentar buat beli oleh-oleh khas Lampung. Dan gw seperti biasa, tidak pernah beli oleh-oleh karena males bawanya. Hahaha. :D

Beres belanja oleh-oleh, kita balik menuju Bakauheni. Untungnya kita ga jadi antri lama dan mobil langsung naek ke kapal feri di lantai atasnya. Lucunya, mobil kita sebelahan dengan mobil pick-up pembawa babi. Ya, BABI. :D Kita sempet shock, tapi ya udahlah mau gimana lagi. Walaupun tu babi-babi berisik banget dan bau, kita tetep ketiduran aja di mobil dengan kondisi jendela sedikit kebuka. Saking capeknya kali ya.. :P 


Pick-up pembawa babi-babi yang segede gaban :D 

Kapal feri sampai di Merak sekitar jam 11 malem. Agak ngaret karena antri kapal buat masuk ke dok nya. Untungnya rumah gw di Serpong dan perjalanan ga sejauh ke Jakarta. Jadinya nganterin gw pulang dulu deh, karena searah. :)

Trip kali ini bener-bener berkesan karena gw nekat nge-trip dengan orang-orang baru. Biasanya gw nge-trip dengan orang yang itu-itu aja (sahabat gw). Walaupun pas selama di Kiluan sempet kangen mereka sih, dan niat buat ajak mereka kesana. Hehe. Overall, this trip is one of the most precious experience ever. 
Total budget untuk trip kali ini adalah Rp 700.000, itu udah all-in (kecuali makan di bakso Sonny dan oleh-oleh pulang). Gw menyerahkan trip ini ke Rina sih, jadi ga gitu tahu pembagian budget-nya gimana. Jadi saya nerima jadi aja. Hehe. Makasih Rina atas tripnya yang mengesankan, mari kita trip lagi! Makasih Bebi, Reni, Laras, Lisa, dan Sisca for being my travel mate! Makasih Pak Hasan yang dengan setia dan handal mengantarkan kita dengan ELF handalnya. And last but not least, makasih Bang Maimun dan keluarga atas jamuannya yang begitu memuaskan. I will be back, I will. :)

Let's trip to another place! :)


*Bonus: Hasil tan-lines dari Kiluan. Yang garis putih itu bekas jam dan gelang. :D


"The cure for anything is salt water - sweat, tears, or the sea." (Isak Dinesen).

10 comments:

Anonymous said...

Hi mbak, aku boleh minta contact person penginapan di pulau kiluan tempat mbak menginap?
Terima kasih atas bantuannya.

Regards,
Miss_ekashinta@yahoo.com

ebby! said...

hi miss ekashinta, maaf aku juga ga tau contact person penginapannya karena trip aku kemarin full diurus oleh temen aku dan bukan aku yg megang semuanya. tp kalau kamu penasaran, bs googling yg namanya Kiluan Dolphin penginapan. :)

Afriadi said...

Thank's ya non atas ulasannya selama di Kiluan, untuk teman2 yang mau menikmati hiden paradise yang satu ini, kunjungi www.dolphinkiluanbay.com

lovely-suzie said...

besok mau ke sana ... semangatt

ebby! said...

semangaaat! :)

tresna said...

mbak boleh minta CP eo nya nggak?plis.thx :)

bennie lu said...

pengalaman yang mengesankan yah mbak, pengen juga tuh ke kiluan. picture2nya bagus. soal capture lumba2nya (ini cuman saran) mungkin cameranya di adjust speednya (iso) yang paling tinggi mungkin 800. moment kayak gitu jangan pakai auto speed...tapi overall picture bagus.

nature lover,

hobisehat said...

keren potonya kak.

kak boleh tuker link gak

Rina Hapsari said...

ebbyyyyyyyy ahahahhaha baru liat gw yg ini heuheu... kangeeen yuuuk nge trip lagi yuuuuk... *next trip ke malang yuuuk, sempu island sounds perfect right?

ReNi Puspitasari said...

Ebbyyy baru baca blognyaa. Sampe senyum2 bacanya hahaha. Kpn ngetrip bareng lg?
Anunggg buka trip lg dongggg :)