Semak Daun Trip

Finally, we made it! Yaay! Akhirnya kita jadi juga ke Pulau Semak Daun setelah rencana-rencana gagal sejak tahun lalu. Udah banyak rencana terlewat, sesi-sesi gw ngambek karena gagal, dan beberapa peserta yang berguguran mau ikutan trip kali ini karena ada halangan masing-masing.

Akhirnya kami (gw, Affi, Davin, Yudhis, dan Stella) berlima ini menjadi Pandawa Lima yang berhasil trip ke Pulau Semak Daun tanggal 10-11 April 2012 kemarin. ;)
Sekarang gw mau cerita perjalanan kita secara singkat dan padat per-point, per-foto, dan per-hari. Kenapa begitu? Karena pertama, gw lagi ga ada gairah nulis panjang-panjang, dan kedua karena ceritanya terlalu banyak untuk diceritakan. Mendingan cerita berdasarkan hari dan foto aja ya.. :)

Mari dimulai.. :)

Hari I.
Kita berangkat dari Muara Angke (setelah sesi dramatis penjemputan Yudhis yang bikin gondok karena dia ketiduran, hahaha). Kapal udah standby dari jam 6an dan biasanya jalan jam 07:00. Untung aja kita tepat waktu (kapal jadinya jalan sekitar jam 07:30).
Kapal yang akan membawa kita ke Pulau Pramuka saat itu cukup ramai dengan orang-orang lain (kelihatannya rombongan gereja, karena bawa-bawa warta gitu). Harga tiket kapal per orangnya Rp 30.000.
Perjalanan sekitar 3 jam ini kurang mulus karena saat itu ombak lumayan besar, cuaca agak mendung, dan para penumpang ada beberapa yang muntah-muntah karena mabok laut. Untungnya kita udah pada antisipasi dengan minum Antimo (gw paling ga kuat ama mabok laut, daridulu tiap naek kapal pas diving muntah-muntah juga. hehe). Tapi Stella ternyata ga minum Antimo, dan dia mabok laut juga walaupun ga sampe muntah.


Kondisi kapal buat nyebrang dari Muara Angke ke Pulau Pramuka, itu Affi yang lagi iket rambut :D

Akhirnya kita sampai juga di Pulau Pramuka sekitar pukul 10:30. Turun dari kapal gw langsung nelpon Pak Ali. Pak Ali ini orang yang ngurusin penyewaan kapal dan nganterin kita muter-muter snorkeling keliling pulau dan anterin kita ke Semak Daun dan balik lagi ke Pulau Pramuka besokannya. Untuk pembayaran kapal Pak Ali ini, total harganya Rp 500.000 (include PP P. Pramuka-Semak Daun-Pramuka, muter-muter keliling pulau dan snorkeling). Fix harga ini udah diatur via telepon dari hari-hari sebelumnya.
Setelah ketemu Pak Ali dan basa-basi, kita mutusin untuk makan di rumah makan Padang di Pulau Pramuka. Harga makanannya standar Padang aja kok, berkisar sekitar Rp 10.000 (lauknya telur). Abis makan, kita mutusin buat berangkat nyebrang ke Pulau Semak Daun buat ganti baju renang dan mulai snorkeling. Sebelum berangkat, foto-foto duluuu. :D


Di Pulau Pramuka (ki-ka: Gw, Yudhis, and Affi)

Pelabuhan Pulau Pramuka


Dry bag handal ;D (ki-ka: Davin, Affi, Gw, Stella)


Pelabuhan Pulau Pramuka


Perjalanan dari Pulau Pramuka ke Semak Daun sekitar 30 menit. Selama perjalanan, udah kelihatan air laut yang biru-hijau tosca-dan bening. Terumbu karang udah mulai kelihatan sepanjang perjalanan. Gw dan yang lain udah ga sabar buat nyebur. :D

Kapalnya Pak Ali yang kita sewa (Affi, Yudhis, mas-mas temennya Pak Ali)


Pak Ali dan Davin di atas kapal dalam perjalanan menuju Pulau Semak Daun


Me, on the boat :)


Berdua sama Affi

Sesampainya di Pulau Semak Daun, kita langsung ganti baju dengan baju renang (yang cewek-ceweknya) dan yang cowok-cowoknya nurunin tenda dari kapal dan ketemu sama Pak Pur (penjaga pulau) buat nitip tenda. Ternyata hari itu di sana cuma ada kami aja berlima yang bakal nginep di sana. Sesudah ganti baju dan beres-beres, kita ga sabar pengen nyebur ke laut karena dermaga tempat kita stop itu di sekelilingnya airnya biru dan bening banget. Akhirnya karena kita ga sabar, nyebur lah kita semua. :D

Sesudah nyebur bentar dan naik lagi ke kapal, kita ngelanjutin perjalanan kita buat muter-muter dan cari spot snorkeling yang oke. Pak Ali dan temennya ini udah sering banget nganterin orang buat snorkeling, jadinya tahu spot-spot yang oke. Oiya biaya sewa alat snorkeling per orangnya Rp 35.000. Karena gw bawa sendiri, ya gw gratis. Ehehehe.
Kita berhenti dan nyebur di dua spot yang berbeda. Di spot yang pertama gw ngajarin Affi, Yudhis, dan Stella cara snorkeling yang bener (cara pakai fin, mask, dan lain-lain). Kalo si Davin, karena dia koboy banget ya udah langsung nyebur aja. Udah latihan beberapa menit, baru deh kita snorkeling muter-muter di sekitar. Pemandangan di bawahnya oke banget. Ikan-ikannya banyak dan macem-macem (gw ga tahu namanya apa aja, belom handal masalah nama-nama ikan. hehe).

Taken by Stella.

Yudhis sama Affi lagi asik pose, gw lagi asik nyelem ke bawah (cuma kelihatan fin-nya aja) :D

Setelah puas snorkeling di spot pertama, Pak Ali ngebawa kita ke spot ke dua. Dari atas kelihatannya airnya memang lebih biru dan terumbu karang lebih banyak di sini. Pas nyebur ternyata di spot kedua ini lebih bagus daripada yang pertama. Ikannya lebih banyak, visibility lebih bagus, dan lebih oke dah pokoknya. Di sini kita sempet agak lama karena keasikan.

Affi


Me and Affi.

Setelah puas di spot ini, Pak Ali ngajak kita lagi muter ke satu pulau yang katanya bagus buat main dan foto-foto. Namanya Pulau Air. Sampai di Pulau Air ini, kita langsung bisa ngeliat air yang warnanya hijau tosca kebiruan yang bagus banget. Pulau ini pulau kosong, tapi kayaknya udah ada semacam pembangunan di sana. Karena kita bisa ngelihat truk beco kecil dan ada lampu-lampu penerang jalan. Di sini kita foto-foto sampe puas padahal matahari lagi terik-teriknya saat itu.


Perjalanan menuju Pulau Air


Sampai di Pulau Air. Perutnya Yudhis ga enak banget dilihat. Hahaha.


Me and Yudhis


Jelajah hutan di Pulau Air.


Terik banget ni aslinya di sana.


Me and Davin


Bertiga sama Davin dan Affi. :)


(depan ki-ka: Stella, Affi, Gw) (belakang: Davin)


Kata Davin kayak artis Bollywood -_-


(ki-ka: Affi, Stella, Yudhis, Gw)


(ki-ka: Affi, Stella, Yudhis, Davin)

Puas foto-foto di Pulau Air sini, kita mutusin buat balik ke Pulau Semak Daun karena kelaperan dan mau beres-beres plus bangun tenda buat tidur ntar malem. Sampe balik lagi di Semak Daun, kita langsung bagi-bagi tugas buat bangun tenda, masak Indomie (andalan saat bepergian. hehe), dan beres-beresin barang. Affi dan Stella kebagian tugas masak Indomie. Kita bawa dua kompor, yang pertama kompor gas buat travel punya Affi dan yang kedua trangia punya Davin. Selesai makan dan beres-beres, kita gantian mandi di bilik-bilik WC yang udah tersedia. Pak Pur si penjaga pulau ngejual air tawar untuk mandi, karena di sana cuma ada air payau yang masih asin dan di sumur air payau itu gw lihat ada ikan-ikan kecil yang berenang juga. -_-
Akhirnya cuma Davin yang "mampu" buat mandi pake air payau, kita-kita yang lain beli air ke Pak Pur. Hehehe. Satu dirigen air harganya Rp 5.000 dan satu orang pake satu dirigen sekali mandi.


Yudhis ala pantai


Affi dan Stella lagi masak.

Sesudah gw mandi (sekitar pukul 16:45), gw ngeliat si Davin udah tidur aja di dalam tenda pake sleeping bag. Stella juga lagi duduk-duduk di dalam tenda, Yudhis dan Affi lagi duduk-duduk di dermaga dan akhirnya gw join ama mereka buat nongkrong di dermaga. Sekalian pake sesi foto-foto juga pastinya. :D


Welcome board Semak Daun Island. Tulisannya "Wel (spasi) Come (spasi)" hahaha.


Ini dia dermaga asoy :)


Tenda kita tidur (yang cewek-cewek), yang cowok gelar terpal & matras di luar dan pake sleeping bag.


Hey, Psychofams..mari ke sini bersama-sama :)


Merenung sore-sore di dermaga. Taken by Yudhis.


Merenung sore-sore di dermaga


"If travel teaches us how to see, how come every time all I see is you?" - Antologi Rasa by Ika Natassa. Quotes yang terngiang-ngiang terus selama di sana. :")

Menjelang magrib, si Davin tahu-tahu bangun dan ikutan sesi foto-foto di dermaga. Dia baru aja minum obat pusing karena tekanan darah rendah. Untung aja waktu itu langsung sembuh dan mendingan..


Davin di dermaga. Taken by Me.


Dermaga. Taken by Me.


Dermaga. Taken by Me.


Sunset. Taken by Me.

Sesudah maghrib, saatnya gw dan Davin yang masak buat makan malem. Davin masak nasi pake trangia nya dan gw goreng chicken nugget pake kompor gas Affi. Masak nasi dibagi jadi dua sesi, karena kalau cuma satu kali masak nasi ga bakal cukup buat berlima. Malem itu kita juga makan pake teri kacang yang gw bawa dari rumah yang udah dimasakin sama orang rumah. Lumayan lah malem itu makan malem kita tergolong "mewah" pake nasi-chicken nugget-teri kacang. :D
Pas lagi masak, Yudhis dan Stella yang lagi nongkrong di pinggir pantai sempet manggil-manggil kita. Mereka bilang, "Lihat deh langitnya..." Gw dan Davin pikir langitnya gelap banget, karena cuaca pas pagi ke siang kan mendung banget (walaupun pas siang kita snorkeling panas). Pas gw ngelihat ke arah langit, spontan gw ngucap, "Subhanallah..". Itu bintang-bintang di langit banyak banget kayak disebar di atas langit yang hitam. Jadi keinget malam-malam di Mentawai, dulu juga tiap malam ngeliatin bintang kayak gini. :")


Kondisi tenda di malam hari.

Sesudah kenyang makan malem, jam 20:00 kita memutuskan buat nongkrong-nongkrong ngeliatin bintang di dermaga sambil minum-minum minuman yang dibawa Affi dari rumahnya. Cukuplah tiga botol Heineken, dua Smirnoff, dan dua Mix Max jadi temen ngobrol setia malem itu. Ngobrol udah ngalor ngidul, kepala mulai pusing (si Affi), dan jalan goyang dikit. Jam 22:30 kita mutusin buat balik ke tenda untuk tidur.
Sampe di tenda, kita malah ga bisa tidur dan akhirnya mutusin buat nongkrong di pinggir pantai sambil bercanda ga jelas. Efek alkohol kayaknya. Haha. Ga kerasa kita becanda-becanda, nyanyi-nyanyi, ngecengin orang, dan ngobrol sampe tengah malem. Akhirnya gw, Affi, dan Davin mutusin buat tidur duluan ke tenda karena udah ngantuk. Stella dan Yudhis masih asik ngobrol.

Hari II.
Tiba-tiba sekitar jam 02:00, tengah malem gitu, si Yudhis bangunin kita semua. Katanya petir udah mulai dekat dan bakal hujan. Bener aja lho, pas gw keluar tenda ternyata anginnya ga enak gitu gede banget dan kedengeran suara petir gede. Kita langsung beres-beres barang dan angkut-angkut ke rumah Pak Pur. Dari siang Pak Pur udah bilang kalau misalnya nanti malam hujan, ketuk pintu rumah dia, dan tidur di dalem aja. Akhirnya kita malem itu tidur di rumah Pak Pur sambil ngegelar sleeping bag dan barang-barang numpuk di sekitar kita.
Sekitar jam 06:00 pagi, gw kebangun dan keluar rumah buat ngeliat keadaan. Di pinggir pantai udah ada Davin dan Stella yang lagi nongkrong dan foto-foto sunrise. Gw nanya semalem jadi hujan apa ga, ternyata ga jadi hujan. Hoalah..sia-sia juga kita angkut-angkut barang ke rumah. :D
Masih ngantuk dan jalan gontai, gw duduk ke ujung dermaga sambil dengerin iPod. Pas banget matahari baru terbit dan gw muter lagu The Universal - Blur, Float - Pulang, dan Mahajana - Louise Hutahuruk. It was indescribable. The best pokoknya.. :)


Sunrise di dermaga. Taken by Davin


Pemandangan di belakang rumah Pak Pur.

Puas nongkrong sendirian di dermaga dan matahari mulai panas, akhirnya gw balik ke rumah Pak Pur. Si Davin lagi ngopi dan gw ikutan ngopi. Kita sempet ngobrol-ngobrol bentar dan akhirnya mutusin buat foto-foto di deket mangroves sambil nungguin yang lain dateng.


Me and the mangroves


Hello, Semak Daun :)


Di foto pake tripod dan self-timer :D


Hello, lil guy :)


Hello, lil guy :)


Lagi nulis "Ebby Was Here" :D

Kemudian bocah-bocah yang lain ikutan nyusul ke tempat mangroves ini, mulailah sesi foto-foto selanjutnya. Untung aja ada tripod & self-timer tu kamera, jadi bisa foto lengkap berlima. :D


Levitasi Hore with Affi :D


Bertiga :)


Kayak lagi doa yak. :D


Berlima :D


(ceritanya) Tawa Bahagia


Stella candid


Suka ama cahayanya di belakang Davin ini. Taken by Me.


Padahal nulis "I Miss You", diganti "I Wish You Happy" ama Yudhis -_-


Candid


Kepentok karang pas snorkeling.


Sekitar jam 10:00, Pak Ali dateng buat jemput dan anterin kita pulang ke Pulau Pramuka. Kita beres-beres barang dan ganti baju. Ga pake mandi, karena males.hehe. Sesudah packing, kita pamitan sama Pak Pur sekalian bayar uang dirigen air, kopi dua gelas, dan bayar biaya numpang nginep semalem di rumah dia. Kopi dua gelas jadinya Rp 6.000 dan biaya nginep Rp 50.000. Selain itu kita juga kasih persediaan makanan kita (beras, Indomie, teri kacang) yang berlebih dan males kita bawa balik ke Jakarta. Sesudah itu pamitan deh kita ama Pak Pur dan balik menuju Pulau Pramuka lagi. Sayang ga sempet foto bareng Pak Pur..


Foto dulu sama papan petunjuk para divers-nya di Pulau Pramuka :)


Sampai di Pulau Pramuka, untungnya barang bawaan kita udah berkurang lumayan banyak, dan kita musti nunggu kapal sekitar dua jam untuk balik ke Muara Angke. Akhirnya kita makan di rumah makan Padang yang kemarin lagi. Makan siang kali ini kita agak "rewel" karena kelaperan dan kita mesen ayam. Nasi padang pake ayam dan es teh manis jadinya Rp 16.000.


Makan siang di rumah makan Padang


Selesai makan siang, kita nunggu kapal lagi. Semustinya tu kapal dari jam 12 udah ada. Tapi ini sampe jam 1 kurang belum dateng juga. Kita masih santai aja sambil nontonin anak-anak sekitar yang lagi pada mancing ikan pake alat-alat seadanya dan umpannya adalah gorengan! Sambil nontonin anak-anak sekitar, kita juga foto-fotoin warga sekitar dan lingkungannya.


Nontonin bocah yang mancing


Anak-anak sekitar lagi mancing


Ikan hasil tangkapan si bocah


Lagi mancing


Lagi nontonin yang mancing


Ada dive operator juga di sana lho. Gw nanya kalo sekali dive (3x turun) biayanya Rp 500.000 :)

Nemu penyu! :)

Jam menunjukkan pukul 13:00 lewat, dan kapal belum juga dateng. Kita nanya warga sekitar juga ga ada yang tahu. Akhirnya Davin nyamperin kantor DisHub supaya kita bisa dapet kapal balik ke Muara Karang. Ga lucu juga kalo hari itu kita ga dapet kapal. Walaupun sebenernya gw sih pengen banget stay di sana dulu. Hehehe. Pas Davin dan Affi lagi nyamperin kantor DisHub, tiba-tiba di depan ada kapal boat melintas dengan cepat menuju ke arah Muara Angke. Warga-warga yang sempet ngobrol sama kita teriakin tu kapal, nanya mau ke mana. Ternyata mereka mau ke Muara Angke juga. Akhirnya kita jadi penumpang dadakan di kapal itu, padahal tu kapal hampir aja pergi ninggalin kita. Untung dipanggilin sama warga yang baik hati. Hehe. Sempet jiper ngeliat penampilan kapal yang kece dan kelihatan baru. Jangan-jangan harga tiketnya mahal. Ternyata harga tiketnya sama aja kayak kapal yang kemarin, sama-sama Rp 30.000. :D
Pas masuk ke dalam kapal, kelihatan ni kapal masih baru, kerawat, bersih, dan kursi-kursinya masih diplastikin. Kursinya model kursi panjang dan kita semua bisa tidur telentang satu-satu di kursi masing-masing. Apalagi penumpang di kapal itu cuma kita doang, sisanya ABK dan yang ngendarain kapalnya. Alhamdulillah banget dapet kapal yang asik gini.

Kapal kece yang kita tumpangin mendadak.


Foto-foto di dalem kapal dulu. :D


Kondisi dalam kapal kece


Si bapak kapten :D

Perjalanan naik kapal kece ini ternyata lebih sebentar dibanding kapal yang kemarin. Kapal ini karena boat kali ya. Perjalanan sekitar 2 jam dan kita sempet mampir dulu ke Pulau Pari untuk ngangkut sekitar 5 orang penumpang lain. Lima penumpang ini duduk di lantai dua, jadi otomatis tetep lantai 1 milik kita-kita aja. :D

Sampai di Muara Angke sekitar pukul 16:00 dan kita akhirnya kembali ke realita. :"D

Perjalanan kali ini emang super. Sempet kita takut kena cuaca buruk dan ga bisa nikmatin, ternyata cuaca buruk pas perjalanan kita pergi aja. Sampe sana cuaca baik-baik aja. Memang kayaknya Tuhan ngijinin kita banget buat liburan kali ini.

Ada banyak pelajaran dan makna yang bisa dipetik dari liburan kali ini, salah satunya adalah: "Harus mau keluar dari zona nyaman kalau ingin mendapatkan keindahan yang lain. Jangan hanya iri ngelihat orang lain bisa liburan dan ngebolang suka-suka. Semua orang bisa kok liburan dan trip jadi backpacker, asalkan mau keluar dari zona nyaman. Mau bawa ransel, mau masak sendiri, mau tidur di tenda, mau ga mandi. Intinya ya mau susah." :)

Tapi emang gw lebih cocok jalan-jalan pake ransel daripada pake koper. Lebih banyak cerita yang di dapat. Dan seperti biasa, gw merasa lebih dekat dengan Tuhan di saat jauh dari rumah dan merasa susah-susah-enak ini. :)

Next trip, kemana lagi kita?? ;)
____________________________________________________________

Gw akan kasih hitung-hitungan harga selama liburan 2 hari di Semak Daun kemarin, kira-kira hitungannya kayak gini:

1) Kapal PP Muara Angke - P. Pramuka - Muara Angke = Rp 60.000/orang
2) Kapal P. Pramuka - P. Semak Daun - P. Pramuka = Rp 500.000/kapal. Bagi 5 jadi Rp 100.000/orang
3) Alat snorkeling = Rp 35.000/orang
4) Tenda = Rp 25.000 (1 hari), dua hari jadinya Rp 50.000. Dibagi 5 jadi Rp 10.000 per orang
5) Air tawar untuk mandi = Rp 5.000/orang
6) Numpang nginep di rumah Pak Pur penjaga pulau = Rp 50.000. Dibagi 5 jadi Rp 10.000/orang
7) Biaya makan dua hari (nasi padang 2x, nugget, gas, air aqua 10 botol besar) = Rp 30.000/orang
Total = Rp 250.000

Semoga bisa jadi referensi liburan kalian. :)

19 comments:

Anonymous said...

hi, ebby!
Seru ya liburan kesana! dan kebetulan aku ingin ksana tapi belum tau biaya dan belum ada kenalan untuk sewa kapal ke semak daun..
boleh kah minta info nomor pak ali yg bisa aku hubungi?
by message aja ke dsini_ada_ade@yahoo.co.id
trimakasih banyak ya.. :)

ebby! said...

haai, thnx for visiting my blog :)
nomornya pak Ali ku send ke emailmu yaah :)

Anonymous said...

Bisa kirim juga no contact personnya (P Ali) ke agunghimawan@yahoo.com? sepertinya bagus untuk dicoba :-)

Anonymous said...

tolong minta nomor kontaknya pa ali bisa? kirim ke qriboo@yahoo.com. thanks before.

Anonymous said...

Salam kenal abby,,
aku mau tanya di pulau semak daun itu ramai penduduk atau tidak ya?
oh iya kau minta contact personnya pak ali boleh?

ebby! said...

maaf baru bisa balas komen kalian. untuk nomor telepon pak Ali sudah saya kirim ke email masing-masing ya :)

di semak daun itu pulaunya sepi sekali, karena hanya ada 1 penjaga pulau nya (kadang berdua dengan anaknya) dan tidak ada penginapan. jd musti camping dan nenda :)

shelaa ariyani said...

hay Ebby,

i really love your story.
btw, boleh minta nomernya Pak Ali kah?
kirim ke emailku di "shelaalaaa@gmail.com" yaa.

thanks a bunch. xoxo!

ebby! said...

hei shela, thanks for visiting my blog :)

no telp Pak Ali udah aku send ya via email :)

ghea said...

Hi ebby, boleh minta no pak ali ke ghea_poenya@yahoo.com?

thank you!! :)

Andre Lowaer said...

Hi bee boleh email no p'Ali thx andre_45_ars@yahoo.com

Anonymous said...

Hi ebby, kalo boleh tau itu sewa alat snorkeling dan tendanya dimana ya? apakah pas di P. Pramukanya atau bagaimana.

Thanks yaa..

Anonymous said...

Hi ebby, asik bgt sptnya jalan2nya.. bole minta nomor pak Ali juga ? email ke yujoey8@yahoo.com. Thanks ya...

ebby! said...

haii, maaf baru bales komen2nya. aku suka lupa buka bagian komen ini dan ga merhatiin notifnya. -_-

untuk penyewaan alat snorkeling sih including dr Pak Ali jg bisa kok request. kalo aku biasanya bawa punya pribadi.. kalo tenda sewanya dari Jakarta.

nomor Pak Ali: 087878832160

BLOG.GIE time said...

halo ebby,

boleh tolong kirimkan no tlp pak ali ngak ke email robyabdillah@yahoo.com

Anonymous said...

hai ebby... seru deh baca pengalaman kamu di pulau semak daun. aku ada rencana kesana akhir bulan ini bisa minta contact person nya pak ali dan pak pur? kirim ke email aja ajengsetya@gmail.com
terima kasih ^_^

Anonymous said...

hai ebby... seru deh baca pengalaman kamu di pulau semak daun. aku ada rencana kesana akhir bulan ini bisa minta contact person nya pak ali dan pak pur? kirim ke email aja ajengsetyaningsih@gmail.com
terima kasih ^_^

Tiara Pratiwi said...

hai ebby aku rencana mau trip ke semak daun juga, untuk penyewaan tenda bisa minta contact person ga? dan kalo bisa semua contact person yang bisa dihubungin untuk travelnya? tolong diemail ke tiarapratiwiputri@gmail.com

Pretty TRAVEL & TOUR said...

hii ebby, mau menuju ke semak daun juga nihh..boleh minta contact person pak ali nya. tolong di email ke prettytraveltour@gmail.com

Teddy Herfiansyah said...

Halo ebbi boleh minta no tlp ny pak ali,
kirim ke email ya teddyherfiansyah@gmail.com thanks